Skip to main content

HIDUPKAN RASA ~

sungai akan kering tanpa hujan,.
begitu juga dengan akal, ianya akan kering tanpa ilmu,
hati akan kering tanpa iman,
basahkan ia dengan zikrullah..

tapi mampu kah dengan berzikir saja kita dapat merasa kemanisan dalam beriman?
ini pendapat ina saja berdasarkan pengalaman sendiri yang jahil ni..

ina akan rasa kemanisan dalam berzikir apabila kita memahami makna zikir , memahami makna zikir? contoh? Allahuakhbar, Allah maha besar? SubhanaAllah , maha suci Allah? Lailahailla , tiada tuhan selain Allah? 
makan tersebut kita semua muslim seharusnya telah pon memahami dan mengetahuinya, namun yang lebih penting dari itu ialah apabila kita berzikir dengan timbulnya rasa KEINSAFAN dalam diri kita.. maksud? 

maksudnya , ina akan betul-betul merasai dalamnya zikir apabila ina dapat satu ilmu baru , contoh dengan baca kisah-kisah Wali Allah , para sahabat, apabila ina baca , dan rasa diri terlau kerdil dan jahil, terlalu hina dan jauh beza dengan mereka.. dari situ akan timbul satu rasa yang sangat lain dalam hati , dari situ secara automatik hati dan bibir akan beristifar dengan penuh RASA yang cuba ina maksudkan..

rasa ini yang ina faham melalui pembacaan ina , para sahabat dan kekasih Allah , mereka ada satu RASA yang membuatkan mereka sentiasa berzikir lebih banyak dari mereka bernafas.. kerana RASA itu tidak pernah pudar dan kurang dalam hati mereka.. rasa itu yang sentiasa menghidupkan hati mereka untuk sentiasa mengigat Allah, takut pada Allah, sehingga sesaat pun mereka tidak pernah lupa untuk beristifar kerana takut akan segala dosa. mereka sentiasa merasa diri mereka pendosa dan hamba yang hina sedangkan mereka adalah hamba Allah yang tinggi darjatnya di sisi Allah..

rasa itu hanya untuk mereka yang benar-benar istikamah dalam melakukan segala amalan untuk mendekatkan diri mereka dengan Allah. kita sebagai hamba Allah yang lemah ini, yang darjatnya tidak seperti mereka akan sentiasa ada fasa naik dan turun, kerana itu tidak semua masa dan waktu kita akan sentiasa ingat untk berzikir dan memunajat dengan Allah. kerana banyak urusan dunia yang kita sibukkan . tidak seperti mereka yang walaupun menjalankan urusan dunia namun hati mereka sentiasa memikirkan akhirat , dan dalam mencari rezeki di dunia , saham akhirat mereka sentiasa bertambah kerana mereka pilih untuk utamakan Akhirat.

namun tidak salah untuk kita sentiasa bertatih untuk mencontohi orang-orang yang hebat darjatnya ini , mula dengan langkah dalam memahami sedikit sebanyak akhlak mereka , apa yang membeza kan kita dengan mereka yang hebat ini. bagaimana mereka boleh mencapai kedudukan yang sangat mulia di sisi Allah, maka dari situ kita akan sedar bahawa Allah itu maha Adil, Allah memberi kemuliaan sesuai dengan segala jerih perih mereka dalam mencari redha dan cinta Allah, namun jika dibandingkan saya dan mungkin anda , terlalu sedikit usaha dan kerah yang kita abdikan kepada yang selayaknya. 

dengan RASA keinsafan inilah kita akan mula berzikir dengan rasa yang lebih dalam . dari situ lah zikir itu akan mengetuk hati dan bukan hanya sekadar melafazkan tanpa membawa perubahan dalam diri kita. 

sebagai contoh , sekiranya kita sihat kita akan makan dan minum dengan menikmati lazatnya makanan itu dan rasanya yang sempurna. namun sekiranya kita makan dalam keadaan kita sakit , lidah tidak mampu rasa nikmat makanan yang ada walaupun rasanya lazat pada hakikatnya. 

begitu jugalah perihalnya dengan hati, kita berzikir tanpa sebarang RASA yang mampu mencucuk hati kita adalah perkara yang rugi , berbanding dengan kita berzikir dan dapat merasa kelazatan dan keindahan dalam berzikir sehingga membawa kita rasa "kekenyangan" pada rohani kita. 

wallahualam , sekadar berkongsi ~

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman second interview

Alhmdllh.. ina diterima bekerja dekat situ.. btw.. bukan snang.. siap dengan IQ test lg.. kna jwp soalan math lg.. dh la otak dh tepu nyh.  Haha lama x stdy la kata kan..  tapi harini semalam adalah satu pengalaman yang sngt menarik.. banyak benda yang ina belajr..
Dari pkul 9am-6pm.. ina bersama efa selaku supervisor ina and kak ani partner team work.. kami tiga org digabungkan untk bergerak sekali jual barang kt customer.. and lokasi kami dekat sg bakap.. jauh jugak.. kak ani yg drive.. depa sngt sporting, lawak, gila, and baik sngt.. x ase terasing pn even baru kenal.. tugas ina semalam just follow and tngok cara diorg kerja.. so... ina pn ikut jla.. and dalam hati dh mmg dok doa "ya Allah kalau ini yg terbaik dan Engkau redha, pemudahkanlah dan gembirakan aku untk bekerja disini.. jika tidak redha kan diriku dan aturkanlah yg terbaik untuk ku diatas pengetahuan MU.."
Mula2 kami berhenti makan dlu kt satu restoran ni.. and dalam masa yg sma ina diterangkan cara bekerja …
asalamualaikum :)

tenang rasaya dapat ada di rumah walaupun hakikatnya bercuti dengan pelbagai tugasan lain yang perlu segera di selesaikan.. tapi Alhamdulillah Allah bagi segala tugasan ini berserta dengan khudrat yang ada :)

hari demi hari yang sering di lalui dengan kesibukkan tugas sebagai pelajar yang x putus masa menghadap pelbagai aktiviti harian , sering aku berhenti sejenak berfikir . apa benarkah apa yang buat? buang masakah aku? adakah usaha aku ini Allah terima sebagai ibadat? kerna aku selalu khuatir jika ianya sia-sia. dan tidak diredhainya..

akan tetapi siapa kita untuk mengetahui amalan kita diterima 100% . kita hanya manusia biasa yang melakukan sesuatu usaha sehabis baik dengan berbekalkan niat yang baik dengan harapan mendapat perhatian , kasih sayang, rahmat , pengampunan dan keberkatan dari Allah.

tiada siapa tahu bagaimana Allah memandang diri kita dan orang lain. kita hanya mampu menilai berdasarkan amal yang kita lakukan. tapi hakikat sebenarnya hanya menjadi …