Skip to main content

HIDUPKAN RASA ~

sungai akan kering tanpa hujan,.
begitu juga dengan akal, ianya akan kering tanpa ilmu,
hati akan kering tanpa iman,
basahkan ia dengan zikrullah..

tapi mampu kah dengan berzikir saja kita dapat merasa kemanisan dalam beriman?
ini pendapat ina saja berdasarkan pengalaman sendiri yang jahil ni..

ina akan rasa kemanisan dalam berzikir apabila kita memahami makna zikir , memahami makna zikir? contoh? Allahuakhbar, Allah maha besar? SubhanaAllah , maha suci Allah? Lailahailla , tiada tuhan selain Allah? 
makan tersebut kita semua muslim seharusnya telah pon memahami dan mengetahuinya, namun yang lebih penting dari itu ialah apabila kita berzikir dengan timbulnya rasa KEINSAFAN dalam diri kita.. maksud? 

maksudnya , ina akan betul-betul merasai dalamnya zikir apabila ina dapat satu ilmu baru , contoh dengan baca kisah-kisah Wali Allah , para sahabat, apabila ina baca , dan rasa diri terlau kerdil dan jahil, terlalu hina dan jauh beza dengan mereka.. dari situ akan timbul satu rasa yang sangat lain dalam hati , dari situ secara automatik hati dan bibir akan beristifar dengan penuh RASA yang cuba ina maksudkan..

rasa ini yang ina faham melalui pembacaan ina , para sahabat dan kekasih Allah , mereka ada satu RASA yang membuatkan mereka sentiasa berzikir lebih banyak dari mereka bernafas.. kerana RASA itu tidak pernah pudar dan kurang dalam hati mereka.. rasa itu yang sentiasa menghidupkan hati mereka untuk sentiasa mengigat Allah, takut pada Allah, sehingga sesaat pun mereka tidak pernah lupa untuk beristifar kerana takut akan segala dosa. mereka sentiasa merasa diri mereka pendosa dan hamba yang hina sedangkan mereka adalah hamba Allah yang tinggi darjatnya di sisi Allah..

rasa itu hanya untuk mereka yang benar-benar istikamah dalam melakukan segala amalan untuk mendekatkan diri mereka dengan Allah. kita sebagai hamba Allah yang lemah ini, yang darjatnya tidak seperti mereka akan sentiasa ada fasa naik dan turun, kerana itu tidak semua masa dan waktu kita akan sentiasa ingat untk berzikir dan memunajat dengan Allah. kerana banyak urusan dunia yang kita sibukkan . tidak seperti mereka yang walaupun menjalankan urusan dunia namun hati mereka sentiasa memikirkan akhirat , dan dalam mencari rezeki di dunia , saham akhirat mereka sentiasa bertambah kerana mereka pilih untuk utamakan Akhirat.

namun tidak salah untuk kita sentiasa bertatih untuk mencontohi orang-orang yang hebat darjatnya ini , mula dengan langkah dalam memahami sedikit sebanyak akhlak mereka , apa yang membeza kan kita dengan mereka yang hebat ini. bagaimana mereka boleh mencapai kedudukan yang sangat mulia di sisi Allah, maka dari situ kita akan sedar bahawa Allah itu maha Adil, Allah memberi kemuliaan sesuai dengan segala jerih perih mereka dalam mencari redha dan cinta Allah, namun jika dibandingkan saya dan mungkin anda , terlalu sedikit usaha dan kerah yang kita abdikan kepada yang selayaknya. 

dengan RASA keinsafan inilah kita akan mula berzikir dengan rasa yang lebih dalam . dari situ lah zikir itu akan mengetuk hati dan bukan hanya sekadar melafazkan tanpa membawa perubahan dalam diri kita. 

sebagai contoh , sekiranya kita sihat kita akan makan dan minum dengan menikmati lazatnya makanan itu dan rasanya yang sempurna. namun sekiranya kita makan dalam keadaan kita sakit , lidah tidak mampu rasa nikmat makanan yang ada walaupun rasanya lazat pada hakikatnya. 

begitu jugalah perihalnya dengan hati, kita berzikir tanpa sebarang RASA yang mampu mencucuk hati kita adalah perkara yang rugi , berbanding dengan kita berzikir dan dapat merasa kelazatan dan keindahan dalam berzikir sehingga membawa kita rasa "kekenyangan" pada rohani kita. 

wallahualam , sekadar berkongsi ~

Comments

Popular posts from this blog

😊

Bila berkata mengenai perasaan orang sering melihat aku kuat..
Mereka merasa aku jarang menangis dan mampu teguh segala pendirian..

Disebalik setiap keputusan..
Mereka tidak tahu rahsianya..
Berbulan aq menanggung segalanya..
Aku simpan dan luah hanya pada DIA..
Aku pendam dan pujuk hati mempersalahkan diri sebelum aku lihat salahnya dia..

Aku cuba sedayanya untuk terlihat bahagia..
Aku cuba.. sungguh aku cuba..

Aku terima bukan saja2.. ikhlas dari hati kerana DIA..

Keputusan yang aku ambil bukan akan buat aku tertawa.. sungguh aku mahu hanya ketenangan.. dan sungguh aku mahu adalah untuk merasa kau ada..

Sia-sia dekat namun hilang..
Mungkin persahabatan ini penawar segalanya..
Aku yakin dengan ketentuanNYA.  Akan tiba masa untuk Allah menjawab segalanya..

Aku serah segalanya kepada DIA..

Allah telah atur segala perjalanan dan perancangan NYA..

Disini Allah menguji keyakinan kita kepadaNYA..

Jangan kuatir doa aku untuk mu sentiasa ada..
Aku perlu kuat demi kebaikan kita..
Dan bukan s…

:)

dalam berjuta yang datang, kau tak akan tahu mana yang kekal dan mana yang hanya Allah hadirkan sementara.. dalam yang paling kau gengam cermat kerana merasakan ia terlalu berharga, mungkin akan tiba masa kau perlu buka gengaman dan lepaskan ia untuk yang lebih layak... kau x akan tahu bila masa akan bertemu kembali selepas terjadinya satu perpisahan.. siapa sangka  insan yang hari-hari kau cari, suatu hari akan pergi jauh dari sisi..
kenangan ketawa bersama mungkin hanya satu memori.. berjumpa kembali? mungkin hanya tinggal satu janji yang belum pasti..
lumrah hidup.. tiada yang kekal..  jika aku diberi pilihan di akhirat untuk tinggal bersama beratus bidadari yang akan melayan aku itu dan ini, aku masih berdoa untuk mampu ketemu kembali sahabat-sahabat aku di dunia ini.. jika aku punya cara untuk aku lakarkan sayang aku pada mereka,. maka tinta yang ada tidak akan cukup untuk melukiskan rasa..
ya Allah aku tidak mampu untuk menemani mereka selamanya.. dibawah peliharaan MU, redhai …

Tercemar berjuta kenangan hanya kerna satu kesalahan..

tercemar berjuta kenangan  hanya kerna satu kesalahan..
saudara,  jika kita sedar bahawa kebahagiaan dan kesakitan yang pernah atau sedang kau rasa itu adalah atas kehendak tuhan mu.. maka engkau tidak akan mudah menghukum seperti ini..
saudara.. jika kau faham dan yakin dengan takdir yang telah Allah catatkan.. masa yang kau ambil untuk memaafkan akan lebih singkat.. dendam yang kau bawa lama itu akan makin luntur... amarah yang kau gengam itu akan makin padam..
yakin lah... kau akan dan pasti akan perolehi ketenangan yang lebih damai.. malah kau akan lebih dikagumi oleh yang menyakiti mu.. kerna kekuatan yang kau mampu pikul adalah lebih besar..
jika Allah berkata bahawa  "Aku tidak menguji hamba ku diluar kemampuannya" maka apa lagi yang kau ragukan tentang kemampuan mu.. adakah janji Allah itu, masih belum cukup untuk membuatkan kau yakin? maka dengan siapa bisa kau sandarkan rasa keyakinan yang tinggi melebihi Rabb mu?
lepaskan sakit mu... Lepaskan ia...
pejam mata mu …